Sejarah Pengetahuan Bumi Bulat

Salah satu miskonsepsi umum di kalangan masyarakat adalah orang zaman dahulu tidak tahu kalau bumi bulat. Well, ini sebagian benar.

Tapi masyarakat yang mana dulu. Bagi masyarakat kebanyakan, hal tersebut memang. Dan buktinya sudah terekam dalam berbagai kitab kuno dari Injil hingga Quran, yang menyiratkan kalau bumi datar. Walau begitu, bagi beberapa pemikir besar masa lalu, mereka telah tahu kalau bumi itu bulat.

Para pemikir ini mulai dari India kuno, Yunani kuno, dan Eropa dan Arab di zaman pertengahan menjelang Renaissanse. Menariknya justru China tidak menemukannya, menurut China, bumi berbentuk persegi dan langit berbentuk bulat.

Di Yunani kuno, paradigma kalau bumi itu bulat telah dimulai semenjak abad ke-enam sebelum masehi oleh Pitagoras. Sebelum Pitagoras, kepercayaan di Yunani kuno adalah bumi itu datar. Aristoteles tahun 330 SM menerima pendapat Pitagoras kalau bumi ini bulat dan ia sudah memiliki banyak bukti empiris yang menunjukkan demikian. Semenjak itu pengetahuan mengenai bulatnya bumi telah menyebar di kalangan intelektual Yunani kuno.

Dewa Matahari dan Keretanya

Sebagaimana ditentukan dengan alat modern, bumi berbentuk bulat namun tidak sempurna. Ketidak sempurnaan ini karena rotasi bumi pada porosnya yang membuat bagian tengah bumi sedikit lebih menggelembung dari kutub. Pengukuran dari satelit malah menunjukkan kalau bumi sedikit berbentuk seperti buah pir.

Karena pengamat di Bumi hanya dapat melihat sedikit sekali potongan bulatan bumi dalam satu waktu, tidaklah mungkin mengetahui lewat pengamatan langsung kalau bumi ini cakram atau bola. Pitagoras mendasarkan keyakinannya pada pengamatan mengenai ketinggian bintang yang bervariasi di berbagai tempat di Bumi. Ia juga mendapat dukungan dari pengamatan bagaimana kapal lenyap di cakrawala saat ia pergi dari pelabuhan. Saat kapal datang ke pelabuhan, yang pertama terlihat adalah ujung atas layar kapal, kemudian layarnya dan akhirnya badan kapal perlahan terlihat. Aristoteles menambah bukti dari bagaimana bayangan Bumi terlihat di bulan saat gerhana matahari. Saat cahaya menyinari sebuah bola, ia menunjukkan bayangan yang sama. Para intelektual yunani lalu menghitung ukuran dan bentuk bumi. Mereka juga membuat sistem kisi terdiri dari lintang dan bujur sehingga hanya diperlukan dua koordinat untuk satu lokasi di bumi ini. Filsuf Yunani juga menyimpulkan Bumi bulat karena menurut pendapat mereka, inilah bentuk yang paling sempurna.

Kenapa bentuk seperti ini tidak mungkin?

Erastothenes pada abad ke 3 SM juga memberikan bukti tambahan. Beliau saat itu bekerja di Mesir dan menemukan kalau sinar matahari memberikan bayangan yang berbeda di dua kota berbeda pada saat yang sama. Di kota Syene ia melihat sinar matahari tegak lurus pada jam X. Tapi di kota Iskandariah ia melihat sinar matahari tidak tegak lurus, padahal jamnya sama. Bukan hanya jamnya yang sama, tapi tanggalnya juga sama, walaupun terpisah satu tahun lamanya. Ia menyuruh orang mengukur jarak antara kedua kota tersebut dan kemudian dengan bayangan kalau bumi itu bulat, ia mengukur sudutnya dan memperkirakan diameter dan keliling bumi dengan rumus bola. Ia menghitung kalau Bumi berbentuk bulat dengan keliling 40 ribu kilometer. Nilai yang nyaris tepat dan sesuai dengan ukuran bumi berdasarkan perhitungan modern, yaitu 40075.16 km untuk keliling di khatulistiwa. Banyangkan betapa hebatnya matematika sehingga hanya dengan tongkat dan otaknya, Erastothenes mampu menghitung keliling bumi dan hanya meleset 75 kilometer saja.

Jadi ada banyak cara mudah mengetahui bumi bulat bagi orang kuno:

1. Menganggap kalau bulatnya bola adalah bentuk paling sempurna

2. Menganggap kalau bumi seperti bulan dan bulan mengalami fase-fase yang menunjukkan ia bulat

3. Pengamatan bedanya ketinggian bintang di berbagai lokasi

4. Pengamatan bedanya bayangan benda di berbagai lokasi

5. Pengamatan bayangan bumi saat gerhana matahari dan bulan

6. Pengamatan kapal yang datang dan pergi di cakrawala pelabuhan

Kamu tidak perlu ke luar angkasa memotret bumi seperti para astronot atau melakukan perjalanan mengitari bumi seperti Magellan. Dengan demikian, wajar kalau India kuno juga menemukan hal yang sama tak lama kemudian. Sebagai contoh, Rig Weda menulis tentang kemungkinan bumi berbentuk bulat. Teks ini kemungkinan besar dibuat pada abad ketiga SM. Sementara itu matematikawan India, Aryabhata pada 500 masehi membuat perhitungan keliling bumi sebesar 39,968 km. Sama dengan yang ditemukan Erastothenes dan sains modern. Begitu juga perhitungan Abu Rayhan al Biruni pada tahun 1000 Masehi. Yang anehnya justru beberapa teks yang dibuat lebih dekat ke Yunani, seperti Arab dan Israel masih belum memasukkan pengetahuan tentang bulatnya bumi ini dalam teks mereka yang dibuat antara tahun 50 Masehi hingga 700 Masehi.

Referensi

Aber, J. S. (2003). Alberuni calculated the Earth’s circumference at a small town of Pind Dadan Khan, District Jhelum, Punjab, Pakistan.
Asimov, I. How Did We Find Out The Earth Is Round.
Cullen, C. “A Chinese Eratosthenes of the Flat Earth: A Study of a Fragment of Cosmology in Huai Nan tzu, Bulletin of the School of Oriental and African Studies, Vol. 39, No. 1 (1976), pp. 106-127 (107)
Glick, Thomas F., Livesey, Steven John, Wallis, Faith (eds.): “Medieval Science, Technology, and Medicine: An Encyclopedia”, Routledge, New York 2005
Martzloff, J.C. “Space and Time in Chinese Texts of Astronomy and of Mathematical Astronomy in the Seventeenth and Eighteenth Centuries”, Chinese Science 11 (1993-94): 66-92 (69)
Pingee, D. “History of Mathematical Astronomy in India”, Dictionary of Scientific Biography, Vol. 15 (1978), pp. 533?633 (554f.);
Ragep, F. J. 2010. Astronomy. In Krämer, Gudrun (ed.) et al.: Encyclopaedia of Islam, THREE, Brill
Rosenberg, M. 2010. Basic Earth Facts: 22 Essential Facts You Need to Know About The Planet Earth.
Sagan, C. Cosmos: The Story of Cosmic Evolution, Science and Civilization (1980)
Thurston, H. Early Astronomy, (New York: Springer-Verlag),

Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s